Kamis, 03 Mei 2012

PANDANGAN HIDUP SEORANG MUSLIM

Firman Allah SWT :
"Hai orang-orang yang beriman masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah setan, sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu."(Q.S. Al Baqarah :208)

Setiap umat atau kaum ataupun bangsa memiliki pandangan hidup sebagai sikap dasar dalam berpikir dan bertingkah laku. Bangsa Indonesia memiliki pandangan hidup yang tersimpul dalam Pancasila. Bangsa Amerika memiliki Way of Life of Amerika yang khas. Sebagai pemeluk agama Islam maka setiap muslim pun harus mempunyai Way of Life (pandangan hidup) ini.

Al Qur’an dan Al Hadits sebagai sumber utama ajaran Islam. Maka di dalamnya terkandung peraturan-peraturan tentang segala aspek kehidupan yang sifat mengikat bagi setiap orang yang mengaku sebagai seorang muslim untuk melaksanakannya sebagaimana Allah SWT berfirman dalam Al Qur’an :
“Dan Kami (Allah) tiada membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya dan pada sisi Kami ada suatu Kitab yang membicarakan kebenaran dan mereka tiada dianiaya.” (Q.S. Al Mukminun : 62)
Dalam melaksanakan (mengamalkan) isi al Qur’an dan Al Hadits setiap orang memiliki kemampuan yang berbeda-beda. Akan tetapi dalam ayat di atas memberikan isyarat bahwa setiap muslim dituntut untuk taat semaksimal mungkin dan bukan seenaknya sendiri. Siapa yang enggan dan diliputi perasaan malas melaksanakan perintah dan menjauhi laranganNYA, maka iapun akan mendapatkan balasan setimbang dengan itu. Dan siapa yang bersungguh-sungguh melaksanakan dan mengamalkan isi Kitab Allah dan Sunah Nabi SAW maka ia pun akan mendapatkan balasan keutamaan sebagaimana dijelaskan dalam ayat diatas bahwa segala amal perbuatan manusia di catat dalam suatu kitab di sisi allah SWT dan setiapa manusia akan diberikan balasan sebagaimana amal perbuatannya ketika di dunia.
 

Al Qur’an merupakan Undang-undang dasar bagi setiap muslim. Pedoman hidup dalam kehidupan. Rem cakram dalam pergaulan. Sementara Sunah Nabi SAW sebagai pelengkap sebagai penjabarannya dan merupakan operasionalnya. Oleh karena itu Rasulullah SAW memberikan jaminan kepada siapapun yang berpegang teguh berpedoman kepada Al qur’an dan Al Hadits maka ia tidak akan pernah tersesat baik mengenai urusan dunia maupun urusan akhirat sebagaimana sabda Rasulullah SAW :
“Aku tinggalkan untuk kalian dua pusaka, dan kalian tidak akan tersesat selama berpegang (berpedoman) pada keduannya yaitu Kitab Allah (Al Qur’an) dan Sunahku (Al Hadits).” (HR. Muslim)

Dengan demikian setiap muslim harus berpedoman kepada Al Qur’an dan Al Hadits sebagai Wayb of Life (pandangan hidup) nya. Apakah setiap langkahnya sudah lurus dan benar ataukah menyimpang, maka yang dijadikan kriteria adalah Al Qur’an dan al Hadits. Seorang muslim yang baik akan membenarkan hal ini. Bila gerak dan langkahnya sudah selaras dengan al Qur’an dan As Sunah maka ia akan berusaha istiqomah, tetapi bila ia merasa menyimpang dan apa yang diperbuatnya tidak sesuai dengan Al Qur’an dan Al Hadits, maka dengan kejujuran hati berani mengoreksi kesalahan dirinya, lalu dengan penuh berani pula berusaha surut dari langkahnya yang diketahuinya menyimpang, bertaubat dan kembali berusaha menserasikan dirinya lagi dengan tuntunan Al Qur’an dan Al Hadits, karena dari sinilah keberuntungan yang sebenarnya dan kesuksesan hidup akan ia dapatkan. Jadi Al Qur’an dan Hadits merupakan pandangan hidup bagi setiap muslim yang akan mengantarkannya menuju kesuksesan dunia dan akhirat. Allah SWYT berfirman dalam Al Qur’an :
“Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari tuhannya dan merekalah orang-orang yang beruntung.” (Q.S. Al Bawqarah : 5)
Wallahu A’lam.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar